Home / Berita / Ganjar Angkat 1000 Kuda Lumping jadi Event Wisata Dahsyat

Ganjar Angkat 1000 Kuda Lumping jadi Event Wisata Dahsyat

Pada era gubernur terdahulu, kuda lumping atau jaran kepang pernah disebut sebagai kesenian terburuk di dunia. Namun Gubernur Ganjar Pranowo mengangkat pamor dan martabat kuda lumping hingga menjadi kebanggaan Jawa Tengah.

Sedekah Turonggo Bhumi Pala di Lapangan Gondangwinangun, Kecamatan Ngadirejo, Kabupaten Temanggung, Sabtu (25/11/2017), adalah momentumnya. Seribu kuda lumping yang berpentas kolosal siang itu dipastikan akan menjadi event tahunan sebagai salah satu wisata budaya andalan Jateng.

Ganjar tak cuma hadir, tapi juga ikut terjun ke lapangan. Mengenakan kostum penari ia berjingkrak-jingkrak selama satu jam bersama ribuan pelaku seni tradisi. Tangannya yang memegang kuda lumping aktif bergerak seirama alunan musik yang rancak.

Orang nomor satu di Jateng ini seakan tak memedulikan lapangan pagelaran yang becek akibat diguyur hujan. Sesekali ia menghantamkan pecutnya ke tanah sehingga menimbulkan bunyi yang cukup keras.

Melihat gubernur mereka terlihat menikmati tarian yang juga disebut jathilan ini, ribuan warga menghadiahi tepuk tangan panjang. Tak terhitung telepon seluler warga diacungkan untuk mengabadikan moment langka itu.

“Luwes sekali ya Pak Ganjar jogetannya juga pas sekali, baru tahu ternyata pinter ‘njathil’,” kata Sutarti, 36, salah satu penonton.

“Mau njathil bareng rakyat, gubernurku pancen top tenan,” imbuh Tomo (41) warga Temanggung lainnya.

Dalam kesempatan itu, Ganjar juga dinobatkan sebagai Bapak Jaran Kepang Jawa Tengah. Penobatan itu diberikan oleh para seniman Jaran Kepang atas dedikasi Ganjar terhadap kesenian itu.

Ditemui usai pagelaran, Ganjar mengaku tidak melakukan latihan khusus. Ia telah beberapa kali ikut menari di event jathilan sehingga sudah cukup paham gerakannya. Namun tak urung ia merasa kerepotan juga ketika ada gerakan-gerakan yang belum ia kuasai.

loading...

“Kalau dilihat sepertinya mudah, ternyata ora gampang. Saya asal saja mengikuti feel-nya,” kata dia.

Menurut Ganjar, seribu jaran kepang ini harus terus digelar setiap tahun. Selain untuk melestarikan tradisi juga bisa dikemas sebagai event pariwisata yang dahsyat.

Ia optimis, para turis akan suka dan tak segan ikut menari jaran kepang. “Nanti dari 1000 jaran kepang itu, 100 diberikan kepada turis. Ajak mereka menari bersama, tentu sangat menarik,” tegasnya.

Pihaknya memastikan akan mendukung hal itu. Ia tidak mau kesenian Kuda Lumping tidak diperhatikan seperti sebelum-sebelumnya.

“Ini aset kebudayaam bernilai tinggi. Harus didukung dan masuk kalender event pariwisata Jawa Tengah sebagai event budaya tahunan andalan,” tuturnya.

Agar terwujud, maka seniman jathilan punya pekerjaan rumah dalam segi kaderisasi. Ganjar menginginkan agar proses pengkaderan seniman kuda lumping harus dilakukan secara massif.

Selain itu, Ganjar juga berpesan kepada para seniman kuda lumping untuk melakukan kreasi dalam hal koreografi.

“Biar tidak monoton, harus ada kreasi dan koreografi baru agar masyarakat khususnya wisatawan asing tidak bosan meskipun mengunjungi event ini setiap tahun,” pungkasnya.

(rs/bay/per/JPR)

sumber : jawapos.com

About admin

Portal Info kota Temanggung

Leave a Reply

x

Check Also

Temanggung Miliki Laboratorium Tembakau

Pemerintah Kabupaten Temanggung, Jawa Tengah, ...

©2017 Made With Love in Temanggung